Pengampunan Part 1

26 08 2015

Pengampunan.. Sebuah kegiatan yang awalnya gw pikir sederhana, tapi ternyata setelah gw mengalaminya sendiri itu tidak sesederhana yang gw pikirkan. Di post kali ini gw ga akan banyak becanda. Goal gw di post ini adalah bikin kalian yang baca merenung dan syukur-syukur kalau kalian menangis terharu. Terharu kenapa kalian punya temen yang begitu keren kaya gw. #Ehhh katanya mau serius gimana sih.

Okei langsung aja yah. Gw seringkali dicurhatin sama temen-temen gw. Mereka cerita kalau mereka masih nyimpen dendam or sakit hati sama seseorang. Dan setiap mereka cerita begitu gw mikir, emang sampe segitunya yah u nyimpen dendam sama orang. Kenapa ga maafin aja sih. Hal tersebut selalu berulang ketika ada orang yang cerita ke gw soal dendam or sakit hati sama orang lain. Dan dengan sederhananya gw memberikan saran, udah sih maafin aja. Tuhan aja mau mengampuni kamu, masa sih kamu masih nyimpen dendam sama orang.

Gw memang bukan tipe orang pendendam. Ketika gw kesel sama orang entah kenapa besok atau lusa gw pasti ga tahan dan gw berusaha ngalah dan nyapa dia duluan. Buat gw damai itu indah. Gw selalu heran sama orang-orang yang begitu keselnya sama orang laen sampe mereka ga saling tanya untuk waktu yang begitu lama. Please lah. Emang harus sampe segitunya yah?

Semua pemikiran gw soal nyimpen dendam dan sakit hati awalnya tidak sekompleks ini. Gw orang yang simple dan gw ga seneng dengan sesuatu yang ribet apalagi konflik dan drama-drama ga jelas. Sampai suatu ketika akhirnya gw dihadapkan pada sebuah kekecewaan yang besar. Gw sadar seiring berjalannya waktu dan semakin kita bertambah dewasa, akan ada banyak kekecewaan-kekecewaan yang mengiringi langkah-langkah kita. Gw coba flashback mengenai kekecewaan-kekecewaan yang pernah gw alami sepanjang hidup gw.

Kalau yang pernah baca buku biografi gw, berarti kalian luar biasa. Orang gw belum pernah bikin, gimana ceritanya kalian bisa baca. Hehe.. Mungkin beberapa temen deket gw pernah denger cerita ini. Krisis ekonomi 1998 berdampak cukup luas buat gw dan keluarga gw. Semua berjalan baik-baik saja sampai akhirnya Papah kena PHK. Ekonomi keluarga berubah drastis. Gw yang saat itu lagi dalam masa puber dan butuh gaul-gaulnya terkena dampaknya. Gw selalu berharap masa SMP gw adalah masa-masa yang indah, yang super gaul, populer, terkenal, dikejar-kejar wanita kaya di FTV FTV gitu. Tapi keadaan memaksa gw untuk jadi anak baik-baik. Gw sadar betul gw sekolah dengan hasil kerja keras dari Papah Mamah bukan dari hasil korupsi mereka atau dari hasil menggelapkan pajak #NyepetPejabat. Saat itu adalah saat pertama kali gw merasakan apa itu kekecewaan. Gw kecewa berasal dari keluarga yang sederhana. Gw kecewa kenapa gw ga berasal dari keluarga orang kaya yang bisa seenaknya menghambur-hamburkan uang sementara di luar sana ada banyak jiwa-jiwa yang membutuhkan uluran tangan mereka. Apa sih ah. Singkat cerita masa itu adalah masa gw minder. Gw merasa ga berarti.

Kondisi ekonomi juga membawa gw ke sebuah SMK yang bernama SMKN 4 Bandung. Kecewa? Iya. Tapi ada sesuatu yang bikin gw tetep survive. Apakah itu? Harapan. Ya, harapan lah yang bikin gw tetep survive. Meskipun gw tau di sekolah ini gw akan menghadapi banyak kesulitan, tapi gw percaya ada harapan di depan sana yang menunggu gw. Kelas 3 ketika gw ujian, akhirnya gw memahami apa rencana Tuhan lewat setiap kesulitan yang gw hadapi ini. Gw bener-bener merasa dibentuk selama 3 tahun di SMKN 4 Bandung. Gw pun mulai bisa pelan-pelan mengurangi rasa minder gw. Apalagi ketika gw melihat ternyata di dunia luar sana ada banyak orang-orang yang jauh lebih tidak beruntung dibanding gw. Setelah lulus dari SMK awalnya gw berniat untuk langsung kerja, tetapi Tuhan membukakan jalan lain. Ya sebuah harapan yang gw kejar di awal ternyata Tuhan sudah menyediakannya. Institut Teknologi Harapan Bangsa. Itulah langkah berikutnya gw. Ketika gw mendapatkan jalan untuk masuk ke sana, berdampingan dengan rasa takut, gw masuk ke ITHB dengan berjuta ucapan syukur. Entah gimana ceritanya Tuhan bisa membawa gw ke kampus ini.

Salah satu momen gw belajar mengampuni adalah ketika Healing Movement Camp (HMC) yang diadakan di kampus. Ketika sesi Hati Bapa. Gw tiba-tiba flashback ke belakang. Gw inget hari pertama gw TK. Waktu itu gw ga bisa nulis sama sekali. Ada PR dan gw ga bisa ngerjain. Gw nangis dan marah-marah. Gw juga inget Papah waktu itu marah sama gw. Tapi dia begitu sabar ngajarin gw. Gw juga flashback ketika gw kelas 3 SD. Matematika jadi sesuatu yang menakutkan buat gw. Gw selalu kena marah sama guru sampe akhirnya gw ga mau masuk sekolah. Papah maksa gw sekolah sampe dia marah tapi gw tetep keukeuh untuk ga masuk sekolah. Gw juga inget momen ketika SMP keluarga kami mengalami kesulitan yang begitu hebat tapi Papah begitu sabar menghadapi setiap kesulitan itu. Gw yang awalnya ga bisa nulis sampe akhirnya berkat kesabaran Papah, gw ngerti apa itu algoritma dan apa itu programming. Gw mungkin selama ini nyimpen sakit hati dan kekecewaan sama keluarga gw. Gw selalu mengeluh kenapa sih Tuhan menempatkan gw di keluarga ini. Tapi hari itu gw belajar, kalau sebenernya Orang Tua kita ingin memberikan yang terbaik buat kita. Hari itu gw diingetin sama Tuhan kalau sebenernya jauh di dalam lubuk hati Papah Mamah, mereka ingin selalu memberikan yang terbaik buat kita.

Selesai HMC gw merasa ada perubahan yang cukup signifikan antara gw dan Papah Mamah. Gw belajar untuk menghargai mereka. Gw belajar untuk berempati terhadap mereka. Gw belajar untuk memposisikan diri sebagai mereka. Okei it’s works. Setelah sekian lama akhirnya gw bisa juga melihat sisi positif dari berbagai kesulitan yang gw alami di masa lalu. Berhubung ceritanya masih panjang, lanjut ke post ke-2 aja yah. Biar ga terlalu panjang. Hehe.. Tapi janji yah baca sesi 2 nya. Soalnya di sesi 2 ini jauh lebih seru.


Actions

Information

One response

24 04 2016
magdalena

kak alumnus ITHB? kalau boleh tau jalur beasiswa bukan kak?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




%d bloggers like this: