Makhluk Halus di Alun2 Yogya

2 05 2015

Jumat, 1 Mei 2015..

Dari rabu malem gw pergi bareng tmen2 gereja ke yogya. Yogyakarta yah bukan yogya kepatihan, yogya sunda, apalagi yogya riau junction. Malem ini Pa Anung(bukan nama sebenarnya) dateng jg ke Yogya. Beliau siaran dlu di salah satu radio terbesar di yogya(terbesar karena itu satu2nya radio yang saya tau).

Selesai siaran, Pa Anung ngajak jalan ke alun2 kota yogya. Di sana ada beberapa wahana yg cukup populer di kota yogya. Di antaranya adalah mobil2an yang diboseh dan juga melewati pohon tepat di tengah.

image

Gw dan beberapa orang yang gw klaim sebagai teman secara sepihak memutuskan untuk mencoba wahana pohon terlebih dahulu. Aturan mainnya sangat mudah sebenarnya, kita tinggal berjalan lurus dari tengah lapangan sambil menutup mata kita dan harus bisa lewat tepat di antara 2 pohon yang jaraknya pun cukup lebar. Terdengar sangat mudah bukan?

Tp ternyata itu tdk semudah yang dibayangkan. Gw sendiri melihat dengan mata kepala gw sendiri, orang2 yang tadinya berjalan lurus tiba2 belok dan arahnya melenceng. Konon katanya orang2 yang bisa melewati di antara 2 pohon tersebut keinginannya pasti terkabul. Hmmnn.. Menarik untuk dicoba. Pa Anung memberikan sedikit wejangan yang kemudian gw salah artikan. Beliau bilang butuh keteguhan hati dan keyakinan untuk bisa jalan lurus.

Sejenak gw berpikir, kira2 keinginan mulia apa sih yang bakal terwujud setelah gw melewati 2 pohon tersebut. Gw pun berdoa supaya keinginan gw untuk bisa bikin Indonesia lebih baik bisa terwujud.

Berbekal keteguhan hati yang Pa Anung cerita dan setelah ngeker2 sudut yang pas gw pun memulai misi rahasia ini. Mata gw mulai ditutup pake kain penutup lalu gw mulai diawasi temen gw yg bernama Nanda(bukan nama sebenarnya juga). Gw pun mulai berjalan melangkah dengan gaya seperti pasukan pengibar bendera. Ilmu yg gw pelajari waktu SMP dlu. Dan sekali lagi seperti yang Pa Anung bilang gw bertekad berjalan lurus dan yakin kalau gw bs melewati di antara 2 pohon tersebut.

Langkah demi langkah gw jalanin, dan sepertinya tantangan ini terlalu mudah buat orang jenius kaya gw. Hoho.. Sampai akhirnya gw ngedenger suara tmen gw Nanda yang bilang udah Bas udah berhenti aja. Gw tau banget itu suara Nanda, tp gw inget kalimatnya Pa Anung, harus punya ketetapan hati untuk bisa melewatinya. Gw mengartikannya sebagai jangan2 gw cm “digangguin” aja biar gw ga bs melewatinya. Gw pun terus berjalan dan cuek dengan apa yang dibilang. Lagi2 suara Nanda bilang lg, udah yu Bas kita balik lg aja. Lu udah kejauhan yang lagi2 gw artikan jgn2 ini cm kerjaan makhluk2 mistis di sini yang ga pengen gw berhasil melewati 2 pohon juara ini. Sampe akhirnya “makhluk mistis” ini nahan 2 tangan gw supaya gw ga jalan lbh jauh lg trus dia mohon2 dan bilang dia takut gw kesurupan. Dia berkali2 negesin kalau gw udah gagal. Tp gw tetep ngotot, gw kan punya niat baik, gw ga minta yang aneh2, knp gw harus gagal? “Makhluk halus” ini bilang mungkin ini pelajaran, Tuhan ga pengen lu ngandelin kuasa beginian dan Tuhan pengen u percaya sepenuhnya sama Dia. Di situ gw mulai sedikit mikir, wih ini “Makhluk halus” bisa2nya cerita ttg Tuhan juga.

Akhirnya gw mencoba diskusi dgn “makhluk mistis” ini dan berusaha meyakinkan kalau dia bener2 Nanda tmen gw. Gw akhirnya setuju utk melepas penutup mata gw tp gw tetep merem karena gw takut jgn2 gw ada di alam lain. Gw mikir jgn2 ilmu yg gw pelajari selama ini masih belum cukup buat melawan kekuatan dr 2 pohon ajaib ini. Gw pun nurut begitu aja sama “makhluk halus” yang nyamar dan ngaku2 sebagai tmen gw Nanda. Sambil terus berdoa dalem hati minta perlindungan Tuhan. Sampai akhirnya gw balik lg dan denger suara tmen2 gw yang lain. Gw mikir, masa sih ini “makhluk halus” sampe segitu niatnya ngerjain gw bahkan sampe niru2in suara tmen2 gw.

Dengan memberanikan diri gw buka mata gw dan gw melihat semua teman2 gw. Gw liat mereka satu per satu dan gw tanyain rahasia2 ttg mereka satu per satu biar gw tau mereka beneran atau cm halusinasi gw aja(yang ini boong sih). Tp yang jelas gw yakin dan gw sadar kalau “makhluk halus” td itu emang beneran tmen gw Nanda. Ternyata imajinasi dan ketakutan gw aja yang berlebihan.

Pa Anung menjelaskan dengan lebih logis, ketika kita melenceng sedikit saja di 2 sampai 3 langkah pertama maka bisa dipastikan sudut jalan kita akan mengarah ke arah yang salah sekalipun langkah2 berikutnya bener mengarah ke arah yang tepat. Gw pun mencoba cara jalan yang sama dengan waktu mata gw ditutup, tp kali ini dengan mata gw dibuka. Ternyata benar keseimbangan gw terganggu dan gw agak melenceng ke arah kiri.

Konon katanya orang2 yang melenceng ke arah kanan adalah orang2 yang gila uang sedangkan orang2 yang melenceng ke arah kiri adalah orang2 yang gila hormat. Hmmnn.. Ternyata selama ini gw adalah orang yang gila hormat. Hahaha..

Pesan moral yang gw dpt dr kejadian ini adalah kita harus belajar untuk punya iman yang kuat kepada Tuhan. Mungkin mitos dan takhayul itu ada benarnya dan ada penjelasan logisnya tp kita harus percaya bahwa Tuhan Sang Pencipta langit dan bumi punya kuasa yang lebih besar di atas segalanya.


Actions

Information

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




%d bloggers like this: