Terowongan

27 04 2015

Malam itu semua ingatan gw kembali ke 4 taun lalu, saat gw bergumul untuk ambil tawaran beasiswa dari ITHB atau cari kampus laen. Setelah gw mempertimbangkan berbagai hal akhirnya gw menerima tawaran dari ITHB dan siap dengan berbagai resiko yang mungkin akan gw hadapi di kemudian hari nanti. Berbagai peristiwa-peristiwa yang berkesan selama gw kuliah pun muncul dalam ingatan gw seperti flashback di film-film drama korea, mulai dari gw OSPEK, bikin tugas, jatuh cinta, sampe patah hati semua muncul dalam ingatan gw.
Malam itu gw doa sama Tuhan, gw mengucap syukur buat berbagai keajaiban yang gw alami selama gw kuliah. Ga kerasa akhirnya gw sampai di titik paling akhir dari perjuangan gw selama 4 taun ini. Setelah selesai berdoa, gw tidur buat persiapan besok.
Besoknya gw bangun dengan penuh rasa optimis dan semangat berapi-api, hari ini jadi salah satu hari bersejarah dalam hidup gw. Setelah perjuangan 4 taun kuliah, dan kurang lebih 5 bulan gw ngedate sama skripsi gw tercinta, akhirnya hari ini gw bisa sidang juga. 5 bulan sebelum gw sidang, gw masih inget gw sedang galau karena banyak hal.

Oktober 2012
Gw sadar ada sesuatu yang ga beres dengan kehidupan gw saat ini. Gw lagi kerja part time di salah satu perusahaan software house di kota Bandung. Kerja part time bikin kuliah gw sedikit terbengkalai. Biarpun waktu itu tinggal sisa beberapa mata kuliah aja, tapi tugas bejibun tetep menanti. Bukan cuma itu aja, kerja part time bikin proposal tugas akhir gw jadi terbengkalai. Akhirnya gw memutuskan gw harus berhenti dari semua kegilaan ini. Gw akhirnya memutuskan untuk berhenti kerja part time dan kembali fokus kuliah.

Desember 2012
Tapi kenyataan berkata lain, biarpun gw berhenti kerja part time, tugas akhir tercinta progressnya ga terlalu menyenangkan. Sampe pertengahan november, belum ada progress yang signifikan. Kemajuannya sangat minimalis, sama kaya perut gw yang ukurannya minimalis(wae). Suatu malam Tuhan mengirimkan seorang malaikat kecilnya untuk bertanya, “Gimana TA? Kapan sidang?” pertanyaan sederhana yang mungkin kalau datangnya bukan dari malaikat kecil yang Tuhan kirim ke gw akan gw balas “Ya gitu deh, lagi dikerjain” lalu gw lanjut untuk main game atau nonton film. Tapi berhubung ini datangnya dari seorang malaikat kecilnya Tuhan, gw pun langsung berapi-api beresin tugas akhir gw ini. Singkat cerita hanya dalam waktu kurang dari 2 minggu gw berhasil sampai ke checkpoint pertama. Gw pun sidang progress tepat sebelum semester ganjil berakhir.
Beres sidang, gw berniat untuk liburan dlu menyambut Natal dan Tahun baru.

Januari 2013
Memasukin tahun 2013 ada 3 hal yang bikin si gw galau. TahTA, CinTA, dan TA. Tahta bicara soal kemana gue setelah gue lulus kuliah nanti. Cinta bicara soal gimana hubungan gw dengan malaikat kecil yang Tuhan kirim itu. Dan TA bicara soal, you know lah.
Sebenernya gw pasang target Februari TA harus kelar tapi berhubung dua TA lainnya belum jelas, itu bikin TA gw ikut ga jelas jg. Gw jadi ogah2an beresin TA dan nunggu kepastian untuk dua TA lainnya. Kepastian soal cinTA yang bikin gw paling galau. Malaikat kecil gw ngasih semangat ke gw untuk beresin TA gw sekaligus bikin gw galau karena gw takut malaikat kecil ini akan pergi begitu saja segera setelah TA gw selesai. Itu juga yang bikin gw nunda-nunda TA gw.

Maret 2013
Perlahan tapi pasti, pergumulan gw soal tahTA dan TA mulai menemui secercah harapan. Gw kembali kerja part time di perusahaan tempat gw KP dlu. Dan TA gw pun mulai terlihat bentuk utuhnya. Gw pun siap untuk sidang isi. Berita gembira lainnya adalah ternyata gw diterima kerja di salah satu perusahaan top IT di Jakarta. Ya, sepertinya 2 pergumulan gw kelar juga. Tinggal cinTA aja yang belum pasti, tapi no problem lah at least 2 TA lainnya udah mau kelar.

1 Mei 2013
Setelah berbagai pergumulan yang gw hadapi sepanjang setengah taun ke belakang ini, akhirnya gw sampai pada hari ini. Hari dimana akhir dari sebuah cerita, sekaligus awal bagi cerita lainnya. Hoho.. Siang itu gw ke kampus sambil bawa jas. Bukan jas hujan yang biasa gw pake untuk melindungi dari serangan air yang datengnya keroyokan. Tapi jas beneran jas yang biasa dipake pejabat-pejabat kalau lagi ada pertemuan. Rasanya lumayan deg-degan sih, tapi gw berusaha sebisa mungkin untuks rilek. Eh salah kebalik untuk rileks maksudnya. Dengan penuh kepercayaan diri gw menjelaskan setiap kreasi gw mulai dari Desember 2012 sampai Maret 2013. Setiap pertanyaan yang diberikan oleh dosen gw jawab dengan lugas, tegas, tajam, dan seolah-olah terpercaya. Walaupun gw kadang ga yakin juga sih apa yang gw jelasin itu bener apa kaga. Tapi dengan modal sotoy gw menjawab dengan meyakinkan dan puji Tuhan, dosen gw percaya begitu saja. Hahaha *ketawa jahat*
Sesi presentasi dan tanya jawab pun selesai, gw disuruh keluar dari ruangan. Dosen diskusi berdebat di dalem. Gw coba nguping dengerin apa yang mereka debatkan. Ternyata mereka berdebat, mana yang duluan. Telor atau ayam. *tapi boong*. Gw bukan tipe orang yang suka nguping qo. Hehe.. Setelah kurang lebih 10 menit berlalu, akhirnya si gue disuruh masuk ruangan lagi.
Pa Sandria dengan isengnya menanyakan kapan gue harus ke Jakarta. Gw bilang akhir Juni Pa. Trus lagi-lagi dengan isengnya dia bilang, wah keburu ga yah, ini revisinya banyak banget loh. Lagi-lagi dengan modal kepercayaan diri yang berlebihan saya bilang, saya akan berusaha yang terbaik Pa. Lalu Pa Jusak menambahkan setelah hasil diskusi, kamu lulus tapi perbaiki secepatnya poin-poin yang kami tandai. Gw mencoba menahan senyum dan memberikan ekspresi datar. Bu Rani langsung nanya, “Kamu ga seneng yah kamu lulus? Qo cuma gitu sih ekspresinya”. Gw langsung memberikan senyuman terbaik sebisa gue. Yang mungkin bisa bikin Bu Rani jadi jatuh cinta sama gue #Ehhh #Ngarep.
Sore itu semua perjuangan gw selama 4 taun akhirnya selesai juga. Gw mengucap syukur buat banyak hal dan banyak keajaiban yang gw rasakan selama 4 taun terakhir ini. Gw bersyukur karena sekalipun gw menghadapi berbagai masalah dan tantangan, gw ga berhenti dan menyerah. Gw terus berjuang sampai akhir.
Bro Sis, buat kalian yang lagi menghadapi Tugas Akhir. Buat gw TA itu ibarat raja terakhir di sebuah game. Kita ga mungkin bisa melangkah ke stage berikutnya kalau kita ga ngalahin raja terakhir ini. So, sesulit apapun tantangan yang kalian hadapi waktu TA, teruslah berjuang. Jangan pantang menyerah. Dosen gw, Pa Tamsir bilang, kalau bikin TA itu ibarat masuk terowongan. Mungkin awalnya gelap dan ga tau dimana ujungnya. Tapi yang harus kita lakukan adalah terus bergerak. Jangan cuma diem aja. Karena ketika kita diem, kita cuma hanya akan terus menerus berada di kegelapan itu. Tapi ketika kita terus bergerak, mungkin di satu titik kita akan menemukan secercah cahaya. Secercah harapan yang akan membawa kita ke sebuah tempat yang berbeda. Sebuah tempat yang membawa kita kepada pengalaman-pengalaman baru yang penuh keajaiban.
So, tunggu apalagi? Sekarang waktunya bergerak cari secercah harapan itu. Jangan cuma diem melongo apalagi baca blog ga jelas kaya blog ini. Selamat berjuang!! Tetap Semangat!!


Actions

Information

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




%d bloggers like this: