Lesson no 1

6 04 2015
Oke.. Mari kita kembali membudayakan menulis. Entah ini postingan ke berapa yang coba gue tulis tapi sering berhenti di tengah2 penulisan. Menggantung begitu saja sama kaya nasib gue #ehhh
Sebenernya ada banyak banget hal yang seharusnya gue tulis. Berbagai hal yang pengen gw ceritain tapi gue ga pernah dapet orang yang tepat untuk gw ajak cerita.
Belakangan ini ada banyak kegalauan yang menghinggapi tapi gw coba pendem sendiri aja. Mulai dari kerjaan, cinta, sampe soal apa yang terjadi di masa yang akan datang. Hmmnn.. Enaknya ngomongin apa dlu yah. Sampe bingung sendiri.
Mari kita mulai dari yang paling bikin galau sekaligus bikin senyum2 sendiri sekaligus bikin menyesal. Aduh, itu perasaan apa gado2 sih. Campur aduk gitu.
Setelah balik ke Bandung, gw mulai aktif lagi di gereja. Gw mulai terlibat dgn berbagai macam pelayanan. Seperti di post review akhir taun gue, ada seorang wanita yang bikin gw kesemsem. Berhubung gw berharap dia jadi yang terakhir, gw mengupayakan berbagai cara mulai dari yang masuk akal sampe yang absurd. Singkat cerita walaupun awalnya jalan begitu terjal, akhirnya gw bisa mulai deket sama dia. Gw pun jadi sering cerita2 ttg gebetan gw ini ke salah satu tmen cewe gue. Sebut saja dia bunga. Hahaha..
Nah gw pun semakin deket dengan gebetan gue ini dan gue merasa mulai ada titik cerah. Tapi takdir ternyata berkata lain, doi cerita kalau dia suka sama seorang cowo sebut saja dia si korea (nama disamarkan). Nah otomatis gw kaget dong. Tapi seolah ngasih harapan doi cerita kalau dia merasa nyaman sama gue bahkan dari situ gue sama doi jadi makin deket. Wah ini gw melihat sesuatu yang cerah nih. Hal itu pun dibarengi dengan si korea yang memang pergi karena alasan studi. Tapi eh tapi, suatu hari korea dateng. Hmmnnn… Gw sih udah feeling doi pasti masih nyimpen rasa penasarannya sama korea dan ternyata memang bener. Dari situ gw udah mulai ga respek sama doi. Gw ga mau jadi cowo yang cuma ban serepnya doi doang. Dia msh nyimpen perasaan sama cowo lain. Ga sehat jg sih hubungan model begini.
Singkat cerita gw berhenti untuk suka sama doi. Hidup gw pun kembali ke hari2 yang membosankan tanpa yang namanya cinta atau tergila2 sama orang. Sampe akhirnya gw melihat salah satu tmen gw, bunga. Gw melihat dia sosok sederhana yang dewasa, rajin n telaten. Tapi sepertinya dari awal gw udah melakukan kebodohan. Gw malah cerita ttg doi ke bunga. Gw merasa itu kesalahan yang fatal banget. Knp gw malah cerita ttg doi ke bunga. Gw ga pernah berpikir ttg apa yang bakalan terjadi hari ini. Gw malah suka sama bunga dan bunga taunya gw suka sama doi. Oh shit.. So lesson no 1 adalah jangan pernah cerita soal orang yang kamu suka ke lawan jenis karena kita ga pernah tau mungkin suatu hari nanti kita bakalan suka sama orang yang kita ajak cerita itu.

Actions

Information

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




%d bloggers like this: