Pertumbuhan Iman

4 12 2013

Gw bersyukur ketika gw meliwati momen-momen penting dalam hidup gw, Tuhan
selalu ngirim seseorang yang luar biasa untuk nemenin gw melewati saat-
saat sulit tersebut. Papah Mamah, adik, keluarga besar Papah dan Mamah,
temen-temen, orang gw cintai, sampe pembimbing rohani. Tanpa mereka semua
mungkin gw akan sangat kesulitan melewati tantangan-tantangan yang ada di
depan mata gw. Tahun ini juga gw ditolong salah seorang dosen sekaligus
pembimbing rohani gw. Dari awal tahun gw diajarin banyak hal untuk bekal
gw setelah gw lulus nanti. Beliau begitu baik dan luar biasa membimbing
gw. Di salah satu pertemuan gw sama beliau, kita diskusi mengenai hal ini.
Dia tanya kapan pertama kali kenal Tuhan. Punya pengalaman pribadi apa aja
sama Tuhan. Kita berdua saling cerita-cerita. Di akhir pertemuan beliau
ngingetin gw untuk mencatat kejadian-kejadian penting yang pernah gw alami
sama Tuhan. Hmmnn.. Tapi karena berbagai kesibukan gw saat itu, gw masih
belum sempet aja nulis. Dan Puji Tuhan, setelah sekian lama akhirnya Tuhan
kasih kesempatan gw untuk mencatat hal-hal tersebut.
Gw bukan berasal dari keluarga Kristen. Sampe tulisan ini dibuat mereka
masih belum percaya / beda agama sama gw. Trus kapan gw kenal Tuhan? Dari
kecil gw sering diajak sama Nenek/Ema dari keluarganya Papah. Tiap sabtu
malem gw dijemput ke rumah terus nginep di rumah Ema. Paginya gw ke gereja
bareng Ema. Dari situ gw mulai dikenalin sama yang namanya Tuhan Yesus.
Sekian tahun gw ke gereja cuma sebagai rutinitas doang tanpa bener-bener
kenal sama Tuhan. Retreat kelas 3 SMP mungkin jadi salah satu titik balik
kerohanian gw. Di situ gw diingetin tentang kasih Tuhan gw diingetin kalo
hidup kita ini harus digunakan untuk memuliakan Tuhan. Waktu pindah ke STM
baru bener-bener kerasa apa yang namanya hidup jadi garam dan terang. Gw
ditempatin di lingkungan yang mayoritas non Kristen. Di sana gw belajar
banyak untuk jaga sikap. Untuk jadi teladan buat sekeliling gw.
Waktu masuk SMK gw juga mulai belajar untuk pelayanan baik itu di gereja
maupun di persekutan SMK. Seru sih gw dapet banyak banget pelajaran yang
berharga. Gw mulai aktif di gereja, mulai dari pelayanan LCD, pelawatan,
singer, MC, sampe terlibat di kepengurusan dan sempet jadi ketua remaja
juga. Pelayanan juga seolah “memaksa” gw untuk menjalani hidup gw dengan benar di mata Tuhan. Gw seakan “terikat” untuk terus menjaga hubungan pribadi dengan Tuhan. Itu juga membuat gw hidup “on the track”. Ketika gw melakukan hal-hal yang bertentangan dengan kebenaran Firman Tuhan otomatis seolah ada yang ngingetin gw walaupun terkadang masih tetep aja suka jatuh dalam dosa. Maklum namanya juga manusiašŸ˜›. Hehe..
Retreat persekutuan di SMK juga ngasih cerita lain. Waktu KKR entah knp gw
tiba-tiba nangis. Penyebabnya sepele. Di journey of love gw pernah cerita,
kalau gw deketin seorang cewe bernama J. Nah sebelum penunjukkan dia jadi
ketua persekutuan diadakan rapat. Gw nangis karena gw mikir gini, “Tuhan
saya kan udah berjuang buat dapetin dia, tapi kenapa sih sekarang jalannya
malah sulit gini. Qo dia sih yang jadi ketua, hubungan gw sama dia bakalan
terhambat dong”. Jujur waktu itu gw kecewa sama Tuhan tapi beberapa tahun
setelah kejadian itu gw baru tau rencana Tuhan itu begitu luar biasa.
Hari-hari setelah KKR itu bikin gw deket sama Tuhan. Gw mulai rajin doa
dan saat teduh, gw rajin ikut persekutuan doa. Walaupun kadang gw mikir
motivasi gw salah(karena pengen nyenengin si J). Tapi tanpa sadar itu
sebenernya ngebangung kerohanian gw. Si J juga sering ngajak doa bareng
apalagi menjelang UAN. Awalnya sih berasa males. Tapi lama-lama malah gw
yang ngingetin dia untuk doa bareng. UAN juga ngasih pengalaman yang luar
biasa. Karena takut menghadapi UAN itu bikin gw jadi rajin doa sama Tuhan
minta kekuatan dari Tuhan.
Selesai UAN masalah berikutnya dateng. Masa depan gw setelah gw lulus
berasa gelap. Kaga jelas. Setelah minta petunjuk dari Tuhan dan dari
pembimbing rohani akhirnya gw tiba ke lautan berikutnya. Lautan itu
bernama ITHB. Di situ gw bener-bener belajar banyak bagaimana cara
menghadapi badai. Gw diuji jadi pelaut yang tangguh. Setelah 4 taun
berjuang, berkat kasih karunia dari Tuhan dan berkat bantuan “kru” kapal.
Gw akhirnya selamat melewati lautan tersebut. Gw akhirnya masuk ke lautan
berikutnya. Waktu gw liat posisi gw di radar tertulis saat ini gw berada
di samudra karir. Hmmnn.. Ini udah bukan lautan tempat gw berlatih.
Sekarang gw bener-bener berada di samudra.

Kalau melihat ke belakang gw merasa Tuhan itu begitu luar biasa dalam
hidup gw. Banyak hal yang gw pikir ga masuk akal tapi terjadi dalam hidup
gw. Rencana Tuhan itu memang luar biasa. Sekalipun berkali-kali gw
dihadapkan dengan berbagai jenis badai. Tapi Dia selalu ada buat gw.
Pertolongan-Nya selalu tepat pada waktu-Nya. Dan ketika kita selesai
menghadapi badai tersebut, kita tumbuh menjadi pelaut yang lebih tangguh
dari sebelumnya. Nikmati setiap proses perjalanan hidup ini. Selalu
libatkan Tuhan dalam menjalani hidup ini. Seperti kata pepatah kuno:

“Ora et Labora – Pray and Work – Berdoa dan Bekerja”

ora et labora

 


Actions

Information

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




%d bloggers like this: