Journey of Love (Part-3)

14 11 2013

Pilihan yang sulit. Mungkin itu yang bisa gw simpulkan ketika berada di dua pilihan ini. Memilih sesuatu yang udah jelas-jelas ada di depan mata gw tapi gw ga begitu suka sama orangnya atau memilih seseorang yang gw suka tapi ga jelas gimana nasib gw ke depannya. Setelah berbagai pertimbangan akhirnya gw memutuskan untuk memilih pilihan yang lebih beresiko. Gw pilih tetep lanjut usaha untuk dapetin si J. Gw merasa bersalah jg sih sama si temen gw ini. Gw berasa cuma manfaatin dia doang. Tapi mau gmn lagi, gw kira dia cuma nganggep gw temen aja.
Oh iya ada cerita yang kelewat nih, hasil dari retreat kemaren menetapkan si J untuk jadi ketua persekutuan. Widih itu berarti hampir dipastikan gw kaga bakalan bisa dapetin dia untuk 1 tahun ke depan. Secara dia pasti bakalan fokus untuk jadi Ibu Negara. Hoho.. Tebakan gw ternyata bener, pas waktu gw nonton bareng sama dia, dia cerita kalo dia bakalan fokus dulu sama kepengurusan 1 tahun ke depan. Okey deh klo itu alesannya. Gw bakalan nunggu sampe saat yang tepat. Berbagai cerita menarik terjadi sepanjang 1 tahun kepengurusan. Mulai dari gw yang matanya jelalatan sama cewe laen sampe sikap dia yang nyebelin n bikin gw nyerah untuk lanjutin hubungan ini. Setiap kali kami mau menyerah entah kenapa ada dorongan untuk belajar dari kesalahan dan kembali mulai lagi hubungan kita dari awal. Gw belajar banyak dari dia dari hubungan yang kita bikin. Gw belajar untuk gimana nerima seseorang itu apa adanya. Dan yang terpenting gw belajar untuk selalu tanya sama Tuhan ketika kita mau melangkah maju.
Menjelang UAN, kita mulai belajar untuk saling mendoakan satu sama lain. Gw ngerasa ketika gw menjalin hubungan sama dia, gw makin deket sama Tuhan walaupun kadang gw berpikir motivasi gw salah. Gw doa karena dia yang nyuruh gw untuk doa bukan karena kesadaran gw sendiri. Hehe..
Masa kebebasan itu pun akhirnya tiba juga. Setelah lulus sekolah, gw nagih janji yang dulu pernah dia bilang. Tapi dia kembali ngulur-ngulur waktu. Dia bilang dia belum siap untuk saat ini. Dia masih pengen liat kesungguhan hati gw. Dia ngasih gw waktu untuk coba lihat apa yang terjadi sampe nanti natal tahun tersebut. Desember 2008. Hmmnn.. Gw pikir-pikir melelahkan juga sih nungguin sampe bertaun-taun gini. Hehe.. Cm sekali lagi dia nguatin gw, dia bilang dia sengaja bikin gw susah dapetin dia, supaya ketika suatu hari nanti kita ribut, kita selalu diingetin kalau untuk sampai tahap ini kita melalui berbagai hal yang luar biasa. Jadi ga semudah itu kita melepas satu sama lain. Masuk akal juga sih. Apa yang didapet dengan kerja keras tentunya ga bakalan kita lepas begitu aja. Gw nurutin apa yang dia mau. Gw setia nunggu dia sampe natal. Dan akhirnya malem natal 2008 jadi salah satu malam paling berkesan dalam hidup gw. Kita akhirnya resmi pacaran. Buat gw saat itu ga ada malam natal yang lebih berkesan dibanding malam natal Desember 2008.


Actions

Information

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




%d bloggers like this: