Journey of Love (Part-1)

13 11 2013

Cinta.. Hmmnn sebuah kata yang ga pernah ada matinya, ga pernah ada habisnya kalau kita bahas. Entah berapa juta cerita yang bisa menggambarkan keajaiban satu kata yang luar biasa ini. Gw sendiri percaya kalau kita bisa ada di dunia ini semua karena cinta. Karena orang tua kita yang saling mencintai lalu munculah kita, lalu karena cinta mereka kepada kita maka kita bisa ada sampai sekarang ini, dan tentunya cinta dari Sang Pencipta lah yang bikin kita bisa tetep semangat dalam menjalani hidup ini.
Kadang gw suka bertanya kenapa yah Tuhan bikin sebuah perasaan yang kompleks dan kadang ga masuk diakal ini. Gw suka berpikir Tuhan itu luar biasa kreativ bikin cerita-cerita indah yang begitu luar biasa yang berhubungan dengan cinta.
Tapi cinta juga ga melulu bicara soal keindahan, cinta juga bicara soal rasa sakit. Sakit memang kalau kita mencintai orang yang ternyata tidak mencintai kita atau yang lebih akrab dengan istilah cinta bertepuk sebelah tangan. Hehe.. Jadi curhat kan.
Hmmnn.. Ngomongin soal cinta, gw pertama kali jatuh cinta waktu gw SMP. Tepatnya sama temen sekelas gw sebut saja dia I. Dia duduk di depan gw. Dia anaknya baik banget dan menurut gw dia sangat dewasa untuk ukuran pemikiran kita waktu itu. Hoho.. Gw suka sama dia diem-diem dan gw ga pernah mengutarakan perasaan gw sama dia. Kenapa? Soalnya dulu gw merasa gw ini bukan siapa-siapa. Gw minder dengan keadaan gw dan gw ga punya gambar diri yang bagus ttg siapa gw sebenernya. Sampe akhirnya gw lulus SMP dan kita pisah sekolah, gw ga pernah ngomong apa yang mungkin harusnya gw sampaikan. Gw pendem itu berharap suatu hari nanti gw bisa ungkapin semuanya itu ketika keadaan gw jauh lebih baik dari gw yang waktu itu. Gw percaya kalau jodoh itu di Tangan Tuhan dan gw berpikir kalau memang jodoh ga bakalan kmn. Gw selalu berdoa dan berharap suatu hari nanti gw dipertemukan sama dia. Faktanya, sekarang ini yang bisa gw lakukan untuk dia cm liatin status FB sama Twitternya dia sambil ada perasaan nyesek di dada. Apalagi waktu liat dia post foto-foto brng cowonya. Tragis memang.
Beranjak ke SMA, ups STM maksudnya gw melihat tanda-tanda kegelapan. Jangan pernah berharap menemukan gadis-gadis cantik jelita di STM yang ada cowo-cowo berbadan keker dan berperut six pack (*lebay mode on). Beruntung gw masih punya pergaulan yang indah di gereja. Gw jatuh cinta sama seorang wanita pendiem yang anggun sebut saja dia G. Berbekal rasa percaya diri yang tinggi karena memang gw tidak punya hal lain yang bisa gw banggakan waktu itu, gw beranikan diri untuk minta nomor henpon dia. Dan Puji Tuhan, gw dapet. Dapet 12 digit angka rasanya kaya dapet undian berhadiah motor tanpa dipotong pajak sedikit pun. Bahagia banget rasanya. Siangnya tanpa pikir panjang langsung deh mulai sesuatu yang biasa disebut PDKT. Dapet balesan sms dari dia itu bikin hati terasa melayang, sebaliknya kalau ga dibales rasanya selalu bertanya-tanya apa yang salah dari diri gw. Mulai kan lebay lagi. Tapi memang iya sih, gw merasa kadang orang kalo lagi jatuh cinta itu semua jadi lebay. Sesuatu yang menurut orang biasa aja, tp kita anggep spesial. Dia cuma nanya pertanyaan yang biasa aja pun kita anggep itu perhatian yang luar biasa dari dia. Lebay nih. Balik lagi ke si cinta, waktu itu gw masih inget banget, hari paling bahagia dalam hidup gw adalah hari sabtu dan minggu. Setiap gw menjalani sekolah gw, gw selalu berharap cepet-cepet hari sabtu dan minggu. Pengen cepet-cepet ketemu sama si dia. Hoho.. Beberapa minggu terus gw lalui dengan cerita-cerita yang gw anggap indah. Sampai akhirnya di satu titik gw memberanikan untuk mengungkapkan perasaan ini. Harinya pun tiba. Gw udah mikirin berbagai kata-kata romantis yang gw pelajarin dari film-film. Dan gw ajak dia ke suatu tempat di gereja trus gw tanya, mau ga jadi seseorang yang spesial dalam hidup gw. Dan Puji Tuhan juga gw ditolak. Ha3.. Sedih bgt rasanya. Gw berusaha menguatkan diri sendiri. Tapi tetep aja kepikiran. Seharian jadi galau yang kala itu istilahnya masih melankolis. Hehe…
Gw bukan tipe orang yang gampang ngelupain seseorang begitu aja. Buat gw ketika gw memutuskan untuk jatuh cinta sama seseorang gw akan berusaha sekeras mungkin untuk dapetin dia. Gw ga pernah berpikir pacaran untuk sekedar maen-maen doang. Ketika gw memutuskan untuk jatuh cinta sama seorang wantita gw selalu berpikir kalo suatu saat nanti gw akan membangun sebuah keluarga yang harmonis bareng dia. Hehe..
Balik lagi ke topik, setelah gw gagal, gw terus bertanya-tanya penasaran sekaligus berharap kenapa sih gw gagal, apa salah gw. Berbulan-bulan yang gw pikirin cuma si G doang. Ga ada yang bisa gantiin dia di hati gw. Mulai lebay lagi kan. Ha3… Bulan demi bulan gw laluin dengan perasaan yang ga karuan sampe akhirnya gw dipertemukan sama seseorang yang mengubah hidup gw yang mulai ga karuan… Gmn ceritanya?? Kita lanjutkan setelah pesan-pesan yang berikut ini😛


Actions

Information

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




%d bloggers like this: